RAJAKADAL FORUM - Tempat Berbagi Info, Ilmu dan Diskusi
 
IndeksIndeks  PortalPortal  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  Login  

Share | 
 

 Teknik Melakukan Negosiasi

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
RajaKadal
Admin Jancok
Admin Jancok


Jumlah posting : 532
Join date : 14.08.10
Age : 31
Lokasi : Depan Si Kokom

PostSubyek: Teknik Melakukan Negosiasi   Fri 21 Oct - 12:50

Teknik-teknik berikut digunakan oleh ahli negosiator. Perhatikan ketika mereka bernegosiasi. Ketika mereka muncul, Anda segera tahu bahwa sedang bernegosiasi dengan seorang ahli. Seiring waktu, Anda akan menemukan mereka menjadi bagian dari gaya negosiasi Anda.

+ Bila Anda sudah mendapatkan sebagian besar dari apa yang Anda inginkan, namun tetap dalam batas-batas negosiasi, berhenti negosiasi.
Anda akan hampir selalu mendapatkan sekitar 80 persen dari apa yang Anda inginkan; dan berusaha untuk mendapatkan 20 persen lain sering mengancam 80 persen yang telah Anda dapatkan. (yang ini mirip dengan hukum Pareto 8)

+ Jangan pernah berdebat.
Ingat, Anda adalah seorang negosiator dan berdebat hanya membiarkan orang lain tahu bahwa Anda bukan negosiator first-class. Membantah jika harus, tetapi mengerti bahwa berdebat tidak pernah menjadi penyelesaian yang tepat dalam bernegosiasi.

+ Jika Anda dapat menghindarinya, jangan pernah biarkan negosiasi mengkerucut membahas satu masalah.
Hindari membiarkan negosiasi untuk mengurangi kondisi masalah menjadi satu masalah. Jika perlu, memperkenalkan kembali suatu kondisi yang tampaknya telah diselesaikan. Mengapa? Jika hanya ada satu masalah, maka dengan cepat menjadi sederhana yaitu keputusanya ya atau tidak. Dalam kasus ini, tidak ada ruang lagi untuk bernegosiasi, dan sebuah kotak telah dibuat. Salah satu dari kita harus memutuskan ya atau tidak. Ini menjadi posisi ‘ambil atau tinggalkan’. Jika hal-hal sampai ke titik ini, kita tidak lagi bernegosiasi. Cukup kembangkan terus isu-isu untuk memastikan bahwa selalu ada negosiasi.

+ Ingatlah bahwa orang tidak menginginkan hal yang sama.
Kita tahu bahwa seseorang yang sedang menjalankan permainan pada Anda, jika dia bicara, “Bagaimanapun, kita menginginkan hal yang sama.” Ini hampir tidak pernah benar. Anda ingin mengaktualisasikan minat Anda dan mereka ingin mengaktualisasikan keinginan mereka. Kita mungkin memiliki beberapa kepentingan bersama atau umum, tetapi kita juga akan memiliki beberapa perbedaan. Sebagai negosiator terampil, Anda akan mengenali dan mengakui kepentingan kita bersama dan kepentingan mereka yang kita pegang sebagai individu.

+ Memahami dan menyebutkan kebutuhan, masalah, dan minat.
Dalam memahami masalah jangan kondisikan mereka seperti faktanya. Katakanlah sebaliknya, misalnya “Saya mengerti, anda punya masalah (kebutuhan) yang saya mengerti dengan cara … anda akan lebih ….” Selalu mencari akal bahwa masalah, kebutuhan, dan minat saya penting bagi Anda dan dianggap serius oleh Anda dan sebaliknya.

+ Selalu menjaga fokus pada tugas Anda – pada negosiasi.
Jangan pernah melakukan pergeseran fokus masalah ke pribadi anda. Bahkan ketika Anda berbicara dengan persepsi Anda tentang masalah, kebutuhan, dan kepentingan, melakukannya dengan cara-cara yang berkaitan dengan negosiasi – bawa kondisi diluar masalah pribadi anda.

+ Fokus pada-tugas dengan fleksibilitas.
Gunakan sentuhan dengan membiarkan percakapan melayang, bersosialisasi, berbicara tentang hal-hal lain, atau untuk sebentar menjauh dari tugas, ‘mengikuti arus. Selalu rupawan, ramah, dan tertarik. Pada saat yang sama, walaupun, mencari peluang untuk kembali ke tugas gunakan kesederhanaan, bijaksanaan, dan tanpa menjadi kuat atau ambisius.

+Melangkahkan kaki.
Jangan pernah masuk ke posisi di mana Anda tidak mau berjalan, dan mengakhiri negosiasi. Jangan pernah memberi kesan tetap diam ditempat dan memegang kekuasaan penuh atas apa yang menjadi masalah. Minimal, mungkin Anda akan mampu untuk memberi lebih banyak daripada yang Anda benar-benar ingin memberi. Bahkan, jika benar-benar yakin dengan berjalan, Anda mungkin sebenarnya telah menaikkan tawaran sebagi seorang negosiator.

+ Tidak Keluar Jalur
Ingat bahwa 80 persen adalah Keberlangsungan proses negosiasi dan 20 persen adalah akhir dari proses. Selalu simpan sedikit pertimbangan Anda untuk saat-saat terakhir dari proses negosiasi. Jangan lari keluar dari ruangan negosiasi sampai Anda tiba di akhir proses negosiasi. Dengan lari proses negosiasi akhir akan membentuk image sedikit sombong dan merasa seolah-olah sebagai negosiator yang unggul. Ini mungkin akan menyebabkan Anda diremehkan ketika lain kali bernegosiasi kembali. Buat image sebaik mungkin saaat akhir negosiasi.

+ Jangan menjadi tidak sabar.
Orang yang sedang bernegosiasi secara bertahap akan sedikit frustrasi dan akan ingin mengakhiri proses. Ia mungkin akan tidak sabar dengan hanya 20 persen dari kemajuan yang dibuat selama pertama 80 persen dari waktu yang tersedia. Di sini, kuncinya adalah untuk bersantai, bersabar, dan hanya menunggu orang lain. Ada kemungkinan yang kuat bahwa dia akan membuat tawaran tambahan, meningkatkan pertimbangan, atau melakukan sesuatu yang lain keuntunga bersama. Hanya dengan menjadi lebih sabar dan menunggu, Anda sudah mendapatkan lebih dari apa yang Anda inginkan.

_________________
Kembali Ke Atas Go down
http://red-creatives.com
 

Teknik Melakukan Negosiasi

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 

 Similar topics

-
» [Tantangan] Hanya 5% orang yg bisa melakukan ini "bagaimana dgn detektif?"
» Teknik 1 - Straw Man
» Bagaimana cara untuk powerslide?
» [Art Share]Apa jadinya gambar teknik dipadu dengan portrait?
» YoYo
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
RajaKadal Forum :: Psychology & Personality Corner's-
Navigasi: